Langsung ke konten utama

Pendarahan pada awal kehamilan

Pendarahan dari vagina sering kali terjadi pada trimester pertama dari kehamilan dan bisa saja pendarahan ini bukan merupakan tanda adanya masalah pada kehamilan. Akan tetapi pendarahan yang terjadi pada trimester kedua dan ketiga dari kehamilan biasanya merupakan tanda-tanda terjadinya suatu komplikasi pada kehamilan. Pendarahan dapat terjadi karena berbagai sebab.
Beberapa hal mendasar yang perlu diketahui mengenai pendarahan adalah:
· Bila anda mengalami pendarahan, anda harus selalu menggunakan pembalut atau pantyliner sehingga anda dapat memonitor berapa banyak darah yang keluar dan pendarahan seperti apa yang anda alami.
· Anda tidak boleh menggunakan tampon atau memasukkan benda lainnya seperti cairan pembersih vagina ke dalam area vagina atau melakukan hubungan seksual bila anda baru saja mengalami pendarahan.
· Bila anda juga mengalami gejala-gejala lain yang menunjukkan adanya kemungkinan terjadi komplikasi seperti yang disebutkan di bawah ini, anda harus segera menghubungi penyedia jasa kesehatan anda.

Kehamilan pada periode awal sampai pertengahan:
Keguguran:
Pendarahan bisa saja merupakan tanda-tanda terjadinya Keguguran tapi tidak berarti bahwa keguguran akan segera terjadi setelah pendarahan. Penelitian menunjukkan bahwa antara 20 – 40% ibu hamil mengalami pendarahan pada awal kehamilannya. Dan hanya setengah dari ibu hamil yang mengalami pendarahan yang mengalami keguguran. Antara 15-20% kehamilan berakhir dengan keguguran, dan kebanyakan terjadi pada masa 12 minggu pertama kehamilan.
Tanda-tanda keguguran meliputi:
· Pendarahan dari vagina
· Nyeri keram di bagian bawah perut (lebih sakit dari sakit pada waktu akan haid)
· Adanya jaringan/tissue yang keluar melalui vagina
Biasanya keguguran tidak dapat dicegah. Keguguran seringkali merupakan cara tubuh kita untuk secara alami mencegah terjadinya kehamilan yang tidak dapat berkembang Keguguran tidak berarti bahwa anda tidak dalam keadaan sehat atau anda tidak mungkin menjalani kehamilan yang sehat di masa yang akan datang.

Hamilan di Luar Kandungan (Kehamilan Ektopik):
Kehamilan di luar kandungan merupakan suatu kehamilan dimana janin tertanam di luar rahim. Kehamilan ektopik sebagian besar terjadi pada tuba falopii. Kehamilan di luar kandungan lebih jarang terjadi daripada keguguran, dengan perbandingan satu diantara enampuluh kehamilan.
Tanda-tanda terjadinya kehamilan di luar kandungan:
· Nyeri keram di bawah perut (biasanya lebih sakit dari sakit pada waktu akan haid)
· Nyeri yang menusuk di area sekitar perut.
· Level hCG rendah
· Pendarahan pada vagina
Ibu hamil memiliki resiko kehamilan ektopik yang lebih tinggi bila:
· Ada infeksi pada saluran rahim
· Pernah mengalami hamil di luar kandungan
· Pernah mengalami operasi panggul
Hamil Anggur:
Hamil anggur jarang sekali menyebabkan pendarahan. Seringkali disebut sebagai “Mole”, pada kehamilan seperti ini, yang tumbuh di dalam rahim bukanlah embrio melainkan suatu jaringan yang bersifat abnormal. Kehamilan seperti ini seringkali disebut juga sebagai gestational trophoblastic disease (GTD).
Tanda-tanda terjadinya hamil anggur:
· Pendarahan dari vagina
· Tes darah menunjukkan level hCG yang tinggi
· Tidak ada detak jantung pada janin
· Bila diliat melalui USG kelihatan ada rangkaian seperti anggur di dalam rahim.

Apa penyebab terjadinya pendarahan pada periode awal sampai pertengahan?
Karena pendarahan yang terjadi pada periode awal sampai pertengahan kehamilan sering sekali terjadi (20-40%), banyak orang yang mempertanyakan apakah penyebab terjadinya pendarahan ini, disamping komplikasi yang telah disebutkan sebelumnya. Pendarahan dapat terjadi pada masa awal kehamilan karena adanya faktor-faktor di bawah ini disamping karena adanya komplikasi yang telah disebutkan sebelumnya:
· Pendarahan karena implantasi. Pendarahan karena implantasi dapat terjadi antara 6-12 hari setelah pembuahan. Setiap ibu hamil memiliki pengalaman yang berbeda mengenai pendarahan seperti ini – ada yang hanya mendapatkan flek selama beberapa jam, ada juga yang mendapatkan flek selama beberapa hari.
· Adanya infeksi pada saluran kemih atau pelvic cavity (rongga panggul).
· Ada ibu hamil yang mengalami pendarahan setelah berhubungan seksual karena leher rahimnya sangat sensitif dan lemah. Anda harus berhenti melakukan hubungan seksual sampai anda memeriksakan diri ke dokter. Hal ini perlu dilakukan agar tidak terjadi iritasi yang lebih parah lagi – hubungan seksual yang normal tidak akan menyebabkan terjadinya keguguran.

Kehamilan pada periode pertengahan sampai akhir:
Kondisi yang biasanya menyebabkan terjadinya pendarahan ringan termasuk di dalamnya adalah adanya peradangan pada saluran rahim atau pertumbuhan pada saluran rahim. Pendarahan pada akhir masa kehamilan dapat mengancam kesehatan ibu hamil dan janinnya. Hubungi penyedia jasa kesehatan anda bila anda mengalami pendarahan sekecil apapun pada trimester kedua atau ketiga kehamilan anda.

Tali plasenta putus:
Pendarahan dari vagina dapat disebabkan karena lepasnya plasenta dari dinding rahim sebelum atau selama proses kelahiran. Hanya 1% ibu hamil yang mengalami masalah ini, dan ini biasanya terjadi pada 12 minggu terakhir masa kehamilan.
Tanda-tanda putusnya tali plasenta:
· Pendarahan
· Sakit perut
Ibu hamil yang memiliki resiko tinggi mengalami putus plasenta :
· Sebelumnya sudah pernah punya anak
· Berusia 35 tahun atau lebih
· Sebelumnya pernah mengalami putus plasenta
· Memiliki riwayat anemia sickle cell anemia
· Memiliki tekanan darah yang tinggi
· Mengalami trauma atau cedera pada perut
· Pengguna kokain
Placenta previa (Plasenta terletak di bagian bawah rahim):
Placenta previa terjadi bila plasenta terletak di bagian bawah rahim, baik sebagian atau seluruhnya menutupi saluran rahim. Hal ini sangat serius dan perlu ditangani secepatnya dan dapat terjadi pada 1 dari 200 kehamilan. Pendarahan biasanya terjadi tanpa ada rasa sakit.
Ibu hamil yang memiliki resiko tinggi mengalami kondisi seperti ini:
· Sebelumnya sudah pernah punya anak
· Sebelumnya melahirkan secara cesar
· Pernah menjalani operasi rahim
· Mengandung kembar dua atau kembar tiga

Kelahiran prematur:
Pendarahan dari vagina bisa juga merupakan tanda-tanda kelahiran. Sampai beberapa minggu sebelum kelahiran sesungguhnya terjadi, lapisan lendir (mucus plug) yang mengelilingi rahim bisa tiba-tiba pecah. Bila ini terjadi, maka yang keluar adalah sedikit lendir bercampur darah. Bila hal ini terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan bisa jadi anda mengalami kelahiran prematur dan harus segera menemui dokter anda.
Tanda-tanda kelahiran prematur meliputi gejala-gejala di bawah ini yang terjadi sebelum minggu ke 37 kehamilan:
· Keluar cairan dari vagina (cairan, lendir atau darah)
· Tekanan pada panggul atau perut bagian bawah
· Sakit pada punggung bagian bawah
· Kram perut dengan atau tanpa diare
· Kontraksi reguler atau perut terasa kencang (WM/DS/

Sumber:
Bleeding during pregnancy
http://www.americanpregnancy.org/pregnancycomplications/bleedingduringpreg.html

Komentar

dzakwan mengatakan…
opo iki, ra mudeng aku, kuliah biologi lanjutan ya?

Pos populer dari blog ini

Punya Kita Hanyalah TitipanNya

Bulan Oktober 2013 pekan-pekan akhir masa-masa perpisahan dengan kelompok binaan dengan berbagai macam kultur, mulai dari dokter, IRT sambi bisnis online, mahasiswa, pegawai kantoran, guru dll. Saat itu saya menggendong putra binaan saya, namanya de Fathan sambil membatin harapan dalam hati, subhanallah betapa senangnya kalau Allah berkenan memberi kami anak laki-laki yang nantinya akan mewarisi kewajiban Abinya. Ya saat itu memang saya sudah ingin hamil kembali, karena usia si sulung sudah hampir 3 tahun.



Bulan November jadwal haidh saya telat, yg biasanya sudah mendapatkan koq belum? Saat itu tanggal 24 November 2013, satu pekan sebelumnya saya sudah membeli tespek merk OneMed di apotek belakang kampus UNS, karena katahati saya mengatakan ada yang aneh dengan tubuh saya, dan perasaan saya saat ini sepertinya saya hamil, alhamdulillah saya tes tanggal 24 tersebut saya positif hamil
Suami saya senang, dan memberikan kejutan membelikan prenagen 600 gr dengan hadiah tas (dalam hati merasa…

Barisan Bertingkat

Disajikan: barisan bertingkat 3,8,15,24,35,48,63,70 kita akan mencari rumus suku ke n

barisan soal ini merupakan barisan aritmetika tingkat 2. untuk rumus umum dari barisan aritmetika tingkat 2 adalah Un = an2 + bn + c , dimana a = 1/2 dari selisih yang tetap, 3a + b = suku pertama tingkat ke 1, dan a + b + c = suku pertama barisan tersebut (soal).Sehingga langkah jawabannya sebagai berikut :Buatlah barisan bilangan bertingkat sampai mendapatkan beda yang tetap seperti berikut ini : 3 8 15 24 35 48 63 70 5 7 9 11 13 15 17 barisan tk 12 2 2 2 2 2 barisan tk 2a = (1/2) 2 a = 13a + b = 53.1 + b = 5 b = 5- 3 b = 2a + b + c = 31 + 2 + c = 3 c = 0 Sehingga rumus dari barisan tersebut adalah : Un = an2+ bn + cUn = 1n2+ 2n + 0Un = n2+ 2n ( Ini adalah rumus suku ke-n dari barisan tersebut) (Pehatikan langkah-langkahnya, rumus, dan bilangan yang dipertebal) Selamat belajar. Dengan sedikit p…

Keluargaku Menyarankan Cesar, Tapi Aku Akan Melahirkan Normal

Kira-kira sepekan yang lalu saya beserta suami dan Shafa membesuk teman SMA saya yang baru melahirkan. Saya sangat semangat karena dari berita yang saya dengar ia melahirkan normal walau posisi bayinya sungsang (keerren banget, harus segera menyambangi biar dapat cerita yang menginspirasi untuk kehamilan kedua nanti insyaAllah...^_^)
Bada Ifthor dan tarawih di tempat sahabat sampailah di rumah teman SMA saya itu, dari critanya yang mulai proses pembukaan dari jam 10.00 pagi dan akhirnya lahir pas sholat maghrib sekitar jam 18.00 di hari yang sama saya tertarik untuk menanggapnya bercerita. Pas terakhir kami ketemu waktu usia kandungannya 8 bulan posisi bayi belum mapan. kepala masih di atas, dia sudah berupaya dengan berbagai macam cara agak kepala bayi berada di bawah dan masuk panggul, ternyata sampai detik2 melahirkan posisi kepala bayi tak kunjung mapan. Akhirnya ia sudah siap melahirkan dengan posisi apapun. 
Dia bercerita, sejak 8 bulan posisi bayinya takkunjung mapan ia sudah …